Chris Froome: Ini Merupakan Langkah Besar Menuju Kemenangan Vuelta

Chris Froome (Sky) finis dua kali secara keseluruhan tiga kali di Vuelta a España, namun ia merasa membuat “langkah besar” menuju gelar pertamanya pada etape 11 puncak Calar Alto.

Froome mendapatkan waktu untuk semua saingannya di tahun 2017 Vuelta. Jersey pemimpinnya tampak lebih aman setelah etape pada hari Rabu, bergerak dari keseluruhan pertama pada 36 detik menjadi 1-19 menit.

Dia sampai ke tenda pers di 2.120 meter yang dibalut tim Sky yang hitam agar tetap hangat.

“Saya pikir mengingat kesenjangan waktu hari ini, ini pasti akan menjadi salah satu etape penting yang membentuk Vuelta a España ini,” kata Froome.

“Saya sangat senang dengan bagaimana hari ini dan saya pikir ini adalah langkah besar untuk mengamankan posisi saya dan keunggulan Togel Online saya di Vuelta.”

Froome menemukan bakat Grand Tour saat ia menjalankan Vuelta dengan Bradley Wiggins pada tahun 2011 dan menempati posisi kedua. Dia kemudian memenangkan empat gelar Tour de France, namun saat kembali ke Spanyol, dia hanya bisa mengelola kedua secara keseluruhan.

Langit menguasai etape basah dan dingin di Andalusia saat Orica-Scott dan kemudian Vincenzo Nibali (Bahrain-Merida) dan Alberto Contador (Trek-Segafredo) meluncurkan serangan.

Contador menempuh jarak 11,1 kilometer pada penutupan 15,5 kilometer. Nibali mengikuti dan menyerang beberapa kali dari tumit kerja timnya.

“Pendakian terakhir, serangan terjadi tapi sudah diputuskan untuk duduk sedikit dan tidak terikat di depan dan bermain game kucing-dan-tikus bersama orang-orang lain yang berada di sana.

“Saya senang hanya untuk duduk santai. Mereka tampak untuk mendapatkan lebih banyak hari ini, orang-orang seperti Vincenzo dan Alberto dan Wilco Kelderman. Jadi saya duduk kembali dan meninggalkannya, “Froome menambahkan.

“Saya mengatakan kepada Mikel Nieve hanya untuk mencapainya di final karena dia bukan anggota klasemen umum dan saya pikir mereka tidak akan mengejarnya untuk meraih kemenangan, tapi balapan tersebut terangkat lagi.

“Dia sangat profesional dan konsisten dalam hal itu, suatu kehormatan Judi Togel untuk naik dengan pria seperti dia.”

Froome menjauhkan Esteban Chaves (Orica-Scott), yang duduk di posisi kedua secara keseluruhan pada 36 detik di awal hari hujan di Lorca.

“Saya terkejut dengan Esteban Chaves terutama karena Orica berkuda begitu kencang hari ini. Saya sedang menunggu serangan dari Chaves hari ini tapi kadang-kadang berhari-hari seperti ini menyusul Anda saat cuaca dingin seharian, “tambah Froome.

“Perlombaan berubah hari ini dengan pasti, GC menunjukkan balapan benar-benar terbuka sekarang. Itu adalah balapan yang sangat berbeda, bagi saya rasanya seperti berada di musim semi Klasik dengan cuaca ini. Ini adalah sesuatu yang tidak Anda harapkan pada lomba ini. Cuaca membuat balapan lebih keras dengan puncak selesai lebih dari 2000 meter. “

Geraint Thomas Meninggalkan Giro d’Italia 2017

Geraint Thomas telah dipaksa untuk meninggalkan Giro d’Italia 2017 menjelang etape 13 karena cedera yang diderita pada kecelakaan hari Minggu lalu.

Pembalap Tim Sky terjerembab dalam benturan antara pesepeda dan motor yang diparkir dalam perjalanan menuju puncak pertama Bandar Togel Terpercaya ke Blockhaus, dan meski berada di posisi kedua dalam uji coba 10 kali pada hari Selasa, mengatakan “setiap hari telah mencoba untuk bertahan bukan membalap. ”

Pembalap asal Wales duduk di urutan 15 dalam klasifikasi umum sebelum etape 13, 6-46 berhadapan dengan pemimpin Tom Dumoulin (Sunweb), namun sekarang akan mengalihkan perhatiannya agar fit untuk Tour de France dan membantu Chris Froome meraih kemenangan keempat.

“Saya telah menderita sejak kecelakaan saya pada hari Minggu,” kata Geraint Thomas dalam sebuah pernyataan pada hari Jumat. “Saya memiliki masalah dengan pundak saya yang bisa diatur, tapi lutut saya juga semakin memburuk setiap hari.

“Jelas tidak ada gunanya meninggalkan balapan lebih awal, terutama saat ini tujuan utama musim ini, tapi saya harus melihat gambaran yang lebih besar. Saya ingin terus berlanjut, tapi ini akan menjadi kasus mencoba bertahan setiap hari daripada berpacu.

“Saya akan mengalihkan perhatian saya ke Tur sekarang, dan saya ingin datang ke sana dengan bentuk yang baik saat memulai Giro.

“Saya ingin berterima kasih kepada semua staf dan pembalap di sini. Ini sangat menyenangkan dan saya berharap mereka yang terbaik untuk sisa Giro. Saya sangat menikmati balapan di Italia lagi. Penggemarnya luar biasa Judi Togel dan saya akan kembali. ”

Ini adalah pukulan lain bagi Tim Sky yang kini telah mencoba empat kali untuk mendapatkan hasil keseluruhan teratas di Giro, dengan Bradley Wiggins, Richie Porte dan Mikel Landa semua meninggalkan usaha mereka baru-baru ini. Rigoberto Uran masih memegang hasil terbaik untuk Team Sky saat ia menempati posisi kedua di belakang Vincenzo Nibali setelah Wiggins ditinggalkan pada 2013.

Seperti tahun lalu dengan ditinggalkannya Landa, tim tersebut sekarang mengatakan bahwa mereka akan mencari kemenangan di babak berikutnya dalam edisi ke-100. Pada tahun 2016, Mikel Nieve berhasil menyelamatkan beberapa keberhasilan dengan kemenangannya di etape dan membawa raja jersey pegunungan.

“Ini sangat menyedihkan bagi Geraint,” kata bos Sky Dave Brailsford. “Dia telah bekerja keras untuk tiba di sini dalam kondisi yang begitu hebat dan kami menantikan kehadirannya bersaing.

“Seperti biasa, dia telah menunjukkan semangat bertarung sejati dan menunjukkan apa pesaingnya, tapi dampak dari kecelakaan seperti itu membawa korban mereka.

“Kami harus memastikan bahwa luka-lukanya dikelola dengan optimal, memastikan dia mampu menjaga kebugaran dan kondisinya, dan kemudian mencari untuk menetapkan target baru.

“Sejauh tim pergi, GC telah pergi tapi masih banyak yang harus diperjuangkan dan ada kesempatan bagi pembalap kami untuk meraih kemenangan di Giro ke-100”.